Siapkah anda menjadi rakyat miskin?

Melonjaknya harga minyak dunia sampai memecahkan rekor harga tertinggi sepanjang masa mau gak mau membuat pemerintah kalang kabut. Harga minyak dunia yang mencapai US$ 120/barel ternyata ngaruh ke perubahan APBN untuk subsidi BBM di Negara kita sampe Rp 200 Trilyun. Pemerintah pun pusing nyari keputusan yang paling memihak ke rakyat, akhirnya yang dipilih itu ya menaikkan harga BBM sekitar 30% untuk mengurangi pembengkakkan subsidi tersebut. Alesan lainnya, pembengkakkan subsidi sampe segitu gedenya hampir 80%nya dinikmatin sama orang-orang menengah ke atas, trus buat orang-orang menengah kebawah mana?

Nah, hasil dari pengurangan subsidi ntu mau digunain pemerintah buat nambah BLT jadi BLT plus-plus (kayak film aja ya…) buat orang-orang menegah ke bawah. Pemerintah nganggep kalo dengan bantuan kayak gitu bisa ningkatin kesejahteraan rakyat miskin. Jatah subsidi jadi ga usah diboros-borosin cuma buat BBM. Tapi ada yang pemerintah lupa, gimana nasib dari orang-orang yang bener-bener ada di tengah? Yang ga miskin tapi dibilang kaya juga ngga. Kan kalo BBM naik semua harga juga naik?

Ntu dia masalahnya, orang-orang yang bener-bener di tengah, yang juga merupakan bagian terbesar dari seluruh penduduk ini bakalan kena dampaknya juga. Dengan penghasilan yang ga berubah, orang-orang ini, mungkin termasuk anda bakalan menghadapi naiknya harga-harga ngikutin naiknya harga BBM. Ya ototmatis daya beli juga jadi menurun. Trus orang-orang kaya gini harus gimana? demo? protes?

Ya solusinya kayaknya tinggal berhemat aja deh, belajar jadi orang miskin gitu deh. Mau protes kayak apa juga, mau demo sampe jungkir balik juga kalo harga minyak dunia udah naek ya ngga bisa diapa-apain lagi. Harga ntu kan merupakan hasil dari proses demand and supply. Jadi, positive thinking aja kalo pemerintah tuh dah usaha sekuat tenaga buat ngantisipasi itu. Buat orang-orang golongan menengah,kayak kita, tinggal bersiap aja buat turun golongan jadi menengah ke bawah. Kalo yang sedikit kreatif, sukur-sukur bisa nyari tambahan buat nutupin defisit penghasilan. Loh kok gitu? Trus apa gak gengsi tuh turun pangkat kayak gtu?

Yee, jaman sekarang mah kagak ada yang namanya gengsi-gengsian. Kalo masih ada mah bakalan susah hidupnya. Seenggak-enggaknya tinggalin gaya hidup konsumtif. Yang dulu suka belanja n borong apa yang ada kalo bisa tinggalin, belanja seperlunya aja. Kalo yang biasanya sering hang out kesana kemari, ya kurangin lah jatahnya. Pokoknya belajar lah hidup susah biar kalo nanti susah beneran udah gak kaget lagi J. Jadi gimana? Dah siap belom buat berubah status jadi orang miskin atau bahasa alusnya menegah ke bawah?

Perihal muamdisini
hanya manusia biasa yang mencoba menggapai mimpi dan melawan segala keterbatasan dengan segenap kemampuan yang dimilikinya

Sedikit komentar dari anda, sangat berarti bagi saya ....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: